Puasa Hari Arafah : Niat dan Keutamaan

2 min read

Puasa Hari Arafah

Puasa Hari Arafah : Niat dan Keutamaan – Pada bulan Dzulhijah, seluruh umat Muslim merayakan hari raya Idul Adha. Di mana banyak kaum Muslimin yang mampu dapat melaksanakan ibadah haji.

Sebelum Idul Adha terdapat orang yang melaksanakan puasa. Apakah kamu termasuk salah satunya? Bagi yang melaksanakan puasa itu berarti sedang melaksanakan puasa Arafah. Puasa tersebut dilakukan bagi yang sedang tidak melaksanakan haji.

Berikut ini akan dijelaskan mengenai puasa hari Arafah secara jelas dan lengkap.

Pengertian Puasa Hari Arafah

Puasa Hari Arafah merupakan ibadah yang dilakukan satu hari sebelum Idul Adha, tepatnya pada tanggal 9 Dzulhijjah. Puasa hari Arafah merupakan puasa sunnah.

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa berpuasa pada sembilan hari awal Dzulhijah, pada hari Asyura (10 Muharram), berpuasa tiga hari setiap bulannya….” (HR. Abu Daud)

Bagi yang sedang melaksanakan ibadah haji, tidak dianjurkan untuk melaksanakan puasa hari Arafah, sedangkan bagi yang tidak melaksanakan ibadah haji dianjurkan untuk melaksanakan puasa hari Arafah.

“Rasulullah sallallahu alaihi wa sallam melarang berpuasa pada hari Arafah bagi yang sedang berada di Arafah.” (HR. Abu Daud, Ibnu Majah, Ahmad, dan An Nasa’i)

Niat Puasa Hari Arafah

Adapun niat dari puasa hari Arafah yaitu sebagai berikut:

Niat Puasa Hari Arafah

Bacaan Arab Niat Puasa Hari Arafah

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ أَدَاءِ سُنَّةِ يَوْمِ عَرَفَةَ لِلهِ تَعَالَى

Bacaan Latin Niat Puasa Hari Arafah

Nawaitu shauma ghadin ‘an adaa i sunnati yaumi ‘arafata lillaahi ta‘aalaa.

Terjemahan Arti Niat Puasa Hari Arafah

“Saya niat berpuasa sunnah hari Arafah esok hari karena Allah ta’ala.”

Keutamaan Puasa Hari Arafah

Bagi umat Muslim yang berpuasa di hari Arafah akan memperoleh keutamaan yang sangat besar. Berikut ini merupakan beberapa keutamaan – keutamaan yang didapat dengan berpuasa hari Arafah:

1. Diampuni Dosanya selama Satu Tahun

Abu Qotadah berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

صِيَامُ يَوْمِ عَرَفَةَ أَحْتَسِبُ عَلَى اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِى قَبْلَهُ وَالسَّنَةَ الَّتِى بَعْدَهُ وَصِيَامُ يَوْمِ عَاشُورَاءَ أَحْتَسِبُ عَلَى اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِى قَبْلَهُ

Artinya: “Puasa hari Arafah (9 Dzlhijah) dapat menghapus dosa satu tahun yang telah lalu dan satu tahun yang akan datang, dan puasa Asyura (tanggal 10 Muharram) akan menghapuskan dosa satu tahun yang lalu.” (HR. Muslim)

2. Dimudahkan Masuk Surga

Abu Umamah radhiyallahu ‘anhu berkata kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam:

“Wahai Rasulullah, tunjukkan padaku suatu amalan yang bisa memasukkanku ke surga? Beliau menjawab, “Atasmu puasa, tidak ada (amalan) yang semisal dengan itu”.” (HR. An Nasa’i, Ibnu Hibban, dan Al Hakim)

3. Dijauhkan dari Api Neraka

Berpuasa Arafah akan menghindarkan kita dari api neraka. Berikut ini hadits yang mendukung yaitu:

مَا مِنْ يَوْمٍ أَكْثَرَ مِنْ أَنْ يُعْتِقَ اللَّهُ فِيهِ عَبْدًا مِنَ النَّارِ مِنْ يَوْمِ عَرَفَةَ

Artinya: “Tidak ada hari di mana Allah membebaskan hamba dari neraka melebihi hari Arafah.” (HR. Muslim)

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

مَا مِنْ عَبْدٍ يَصُوْمُ يَوْمًا فِي سَبِيْلِ اللَّهِ إِلاَّبَاعَدَ اللَّهُ بَذَلِكَ وَجْهَهُ عَنِ النَّارِ سَبْعِيْنَ خَرِيْفًا

Artinya: “Tidaklah seorang hamba yang puasa di jalan Allah kecuali akan Allah jauhkan dia (karena puasanya) dari neraka sejauh tujuh puluh musim.” (HR. Bukhari dan Muslim)

4. Amalan yang Disukai Allah SWT.

Adapun hadits mengenai berpuasa Arafah merupakan salah satu amalan yang disukai oleh Allah SWT. yaitu sebagai berikut:

مَا مِنْ أَيَّامٍ الْعَمَلُ الصَّالِحُ فِيهَا أَحَبُّ إِلَى اللَّهِ مِنْ هَذِهِ الْأَيَّامِ يَعْنِي أَيَّامَ الْعَشْرِ قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ وَلَا الْجِهَادُ فِي سَبِيلِ اللَّهِ قَالَ وَلَا الْجِهَادُ فِي سَبِيلِ اللَّهِ إِلَّا رَجُلٌ خَرَجَ بِنَفْسِهِ وَمَالِهِ فَلَمْ يَرْجِعْ مِنْ ذَلِكَ بِشَيْءٍ

Artinya: “Tidak ada satu amal saleh yang lebih dicintai Allah melebihi amal saleh yang dilakukan pada hari-hari ini (yaitu 10 hari pertama bulan Dzulhijah). Para sahabat bertanya, “Tidak pula jihad di jalan Allah?”. Nabi sallallahu alaihi wa sallam menjawab, “Tidak pula jihad di jalan Allah, kecuali orang yang berangkat jihad dengan jiwa dan hartanya, tetapi tidak ada yang kembali satu pun”.” (HR. Abu Dawud dan Ibnu Majah)

5. Waktu Dikabulkannya Doa

Aisyah radhiallahu ‘alaiha berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

مَا مِنْ يَوْمٍ أَكْثَرَ مِنْ أَنْ يُعْتِقَ اللَّهُ فِيهِ عَبْدًا مِنَ النَّارِ مِنْ يَوْمِ عَرَفَةَ وَإِنَّهُ لَيَدْنُو ثُمَّ يُبَاهِى بِهِمُ الْمَلاَئِكَةَ فَيَقُولُ مَا أَرَادَ هَؤُلاَءِ

Artinya: “Di antara hari yang Allah banyak membebaskan seseorang dari neraka adalah hari Arafah. Allah akan mendekati mereka, lalu akan menampakkan keutamaan mereka pada para malaikat. Kemudian, Allah SWT. berfirman: “Apa yang diinginkan oleh mereka? (akan Aku lakukan)”.” (HR. Muslim)

Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda:

“Sebaik – baik doa adalah doa pada hari Arafah.” (HR. Tirmidzi)

6. Amalan yang tidak Pernah Ditinggalkan Rasulullah SAW.

Nabi Muhammad SAW. selalu melaksanakan puasa Arafah.

أَرْبَعٌ لَمْ يَكُنْ يَدَعُهُنَّ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صِيَامَ عَاشُورَاءَ وَالْعَشْرَ وَثَلَاثَةَ أَيَّامٍ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ وَرَكْعَتَيْنِ قَبْلَ الْغَدَاةِ

Artinya: “Ada empat perkara yang tidak pernah ditinggalkan oleh Rasulullah sallallahu alaihi wa sallam, yaitu puasa Asyura, puasa hari Arafah, puasa tiga hari setiap bulan, dan sholat dua rakaat sebelum Subuh.” (HR. An Nasa’i dan Ahmad)

7. Mendapatkan Pahala yang Besar

Dengan berpuasa Arafah, kita akan mendapatkan pahala yang besar. Hal ini terdapat pada surat Al Ahzab ayat 35, Allah SWT. berfirman:

إِنَّ الْمُسْلِمِينَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ وَالْقَانِتِينَ وَالْقَانِتَاتِ وَالصَّادِقِينَ وَالصَّادِقَاتِ وَالصَّابِرِينَ وَالصَّابِرَاتِ وَالْخَاشِعِينَ وَالْخَاشِعَاتِ وَالْمُتَصَدِّقِينَ وَالْمُتَصَدِّقَاتِ وَالصَّائِمِينَ وَالصَّائِمَاتِ وَالْحَافِظِينَ فُرُوجَهُمْ وَالْحَافِظَاتِ وَالذَّاكِرِينَ اللَّهَ كَثِيرًا وَالذَّاكِرَاتِ أَعَدَّ اللَّهُ لَهُمْ مَغْفِرَةً وَأَجْرًا عَظِيمًا

Artinya: “Sesungguhnya laki – laki dan perempuan muslim, laki – laki dan perempuan mukmin, laki – laki dan perempuan yang tetap dalam ketaatannya, laki – laki dan perempuan yang benar (imannya), laki – laki dan perempuan yang sabar (ketaatannya), laki – laki dan perempuan yang khusyu’, laki – laki dan perempuan yang bersedekah, laki – laki dan perempuan yang berpuasa, laki – laki dan perempuan yang menjaga kehormatannya (syahwat birahinya), laki – laki dan perempuan yang banyak mengingat (nama) Allah, Allah telah menyediakan bagi mereka ampunan dan pahala yang besar.” (QS. Al Ahzab ayat 35)

Baca Juga:

Demikianlah ulasan mengenai puasa sunnah Arafah. Semoga dengan artikel ini dapat menambah wawasan kamu dan dapat membuat kamu mengamalkannya dengan berpuasa Arafah. Terima kasih.